Pages

Pantai Goa Watu Lawang, Gunung Kidul, Jogja

Dulu pernah gue nyoba cek di Google pake keyword "Pantai Goa Watu Lawang" dan hasilnya no result. Googling itu gue lakuin seabis gue dari sana dan ternyata memang lokasi itu belum ada yang mempublikasikannya di media internet sekalipun. Seketika itu gue login di website Detik Travel lalu nulis tentang pengalaman gue menemukan pantai yang masih sepi dan menyegarkan itu.

Sehari dua hari tiga hari bahkan sampai seminggu gak ada tanda-tanda kalau tulisan gue bakal di publish sama admin detik travel. Akhirnya gue stop ngepoin dan kembali ke rutinitas selancar interner gue yang seperti biasanya (facebook-twitter-baca komik online-ngegame). 

Sekitar lebih dari sekedar berminggu-minggu ada temen sekampus gue yang beda jurusan ngecrokin "cieeee..anak detik travel cieeee..." Gue cuma mringis-mringis doang sambil mikir apa yang sebenarnya terjadi. Gue gak sempet tanya sama dia soalnya ya cuman papasan doang sih. Abis itu muncullah lagi nafsu kepo gue. Buruan deh gue buka detik travel dan akhirnya nemu ini ( Buka saja, gak beracun kok ).. Taraaaaaaa....

Ternyata dipublish juga, hehehe. Lalu isenglah gue googling dengan keyword yang sama seperti sebelumnya dan muncullah artikel yang gue tulis ini di posisi paling atas. Tapi, wait! Gue nemu blog atau tulisan orang lain yang juga ngebahas Goa Watu Lawang. Dan setelah gue cek ternyata mereka cuma ngopas tulisan gue. Bahkan fotonya juga ada yang nyomot dari gue. -salah sendiri gak pake watermark-

Tapi ya sudahlah gue kan cowok sabar kayak penyanyinya rumput yang bergoyang -kalo nyanyi mendayu-dayu banget bikin gemes-.  Akhirnya pas tanggal 17 Agustus kemarin gue sama temen-temen OSIS sewaktu SMA -cuma lima orang yang ikut sih- pergi ke sana. Soalnya pada penasaran gitu.

Berangkat dari Solo 7.30 dan tiba disana dalam keadaan masih cukup pagi. And you know, situasinya masih sepi. Padalah pantai sebelah -maksud gue Indrayanti- udah luber-luber kayak pedagang es dawet yang kebanyakan nuangin cendol karna gak konsen liatin paha mbak-mbak kece. Dan gue beryukur ibu sama bapaknya disana masih inget gue hehehe. Seakarang ada gazebo sama mushola juga, udah ada kemajuan daripada yang lalu cuma gubuk kecil doang.









Dan selayaknya pergi kepantai sama temen-temen disertai dengan pengalaman dan daya analisis, akhirnya gue nemuin sebuah quote begini :
Makin lama kamu memutuskan untuk nyebur, makin tersiksa dan memalukan caramu nyebur.


Ilham Bachtiar

Blogger kalang kabut yang doyan menulis tentang film. Meski tutur lisannya kurang terjaga, tapi orangnya total berkharisma. Terima usikan di ilhambachtiar25@gmail.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah sejujur-jujurnya. Sebab menjadi diri sendiri tanpa rasa sungkan adalah sebaik-baik sandiwara.