Pages

Bersyukur Tinggal di Solo



Jujur gue ngerasa beruntung tinggal di kota Solo. Gue sih gak begitu ngerti kondisi kota lain kayak gimana, tapi yakin deh Solo ini kota yang ideal menurut gue. Bicara tentang Solo tentu kita akan langsung nyantol dengan salah satu sosok yang sering muncul di koran-koran atau di media televisi. Siapa lagi kalau bukan Joko Widodo (Jokowi) yang pernah memimpin kota Solo. Gue emang gak pernah punya pengalaman khusus dengan beliau, hanya saja dulu pernah ketemu pas gue sama temen-temen lagi asik jalan-jalan di Car Free Day. Dengan santainya beliau naik sepeda lipat dan tentu saja gak ada pengawal atau ajudan yang mengiringi. Kala itu respon masyarakat yang melihat beliau ya tidak norak-norak banget. Hanya sekedar tegur sapa “monggo Pak Jokowi..”

Melihat dari hal sederhana itu rasanya nyaman banget. Hubungan dari pemimpin dengan masyarakat benar-benar sangat kental. Hingga entah kenapa hampir seluruh masyarakat Solo mencintai sosok sederhana itu. Duh malah kayak kampanye aja nih. Yah, niatnya gue mau ngomongin kota Solo kok. Beberapa hal yang gue suka dari kota kecil ini adalah :

1. Nggak macet
Kalo nggak ada event besar seperti kirab sih kota ini nggak ada macetnya. Kalau pun macet ya nggak parah-parah banget lah. Tetep bisa jalan meski pelan-pelan. Biasanya momen macet ya cuman dibeberapa titik pas jam pulang sekolah saja. Tapi sebagai warga Solo yang sudah bertahun-tahun tinggal disini, macet tentu bukan masalah. Karna ada banyak jalan pintas yang bisa ditempuh (kebiasaan ngindarin polisi karna gak pake helm).

2. Event keren
Sebenarnya sih gue yakin tiap kota juga punya event-event andalan. Nah, menurut gue event yang membumi di Solo tentu saja ‘kirab’. Apa itu kirab? Semacam perayaan yang memakan jalan. Hahahaha.. banyak sekali kirab yang diadakan kota Solo. Mulai dari Solo Batik Carnival yang sifatnya modern hingga yang lebih tradisional seperti kirab yang diadakan dari keratonan. Selain itu event berbasis internasional juga pastinya ada. Sebut saja SIPA (Solo International Performing Art) atau SIEM (Solo International Ethnic Music), event performing art sangat bisa menyedot penonton dari masyarakat Solo.
SIPA

Solo Batik Carnival
3. Biaya makan murah
Sejauh mata memandang dan sejauh roda kendaraan gue melaju, tetep makan di kota Solo bisa menghemat pengeluaran. Gue sebagai anak kuliah yang uang jajannya pas-pasan tentu hafal bener soal biaya makan. Percaya atau tidak dari jam 8 pagi sampai 9 malam gue dikampus, untuk makan kenyang cuma perlu 20ribu perak. Jadi gini, gue sarapan soto+tempe+teh (3000+500+1500) habisnya 5000. Makan siang belakang kampus paket nasi+ayam goreng+es teh habisnya 9000.
Lanjut habis maghrib makan di HIK nasi 2 bungkus+tempe bakar 2 + esteh (2000+1000+2000) jadi habisnya 5000. Sudah tuh total 19.000 rupiah broo. Nominal segitu kalau dikalangan gue masih dibilang boros juga lho. “Daerah kampus kan emang murah-murah bro biar laku..”. Yup, tapi diluar area kampus seprti restoran dan cafe sih menurut gue juga masih banyak yang terjangkau. Rata-rata 10ribuan lah kalau makan disini. Mau enakan dikit ya 15ribu deh udah standar itu. Mungkin di kota kalian ada yang biaya hidupnya lebih murah dari sini? Share dong..

4. Transportasi
Ada apa dengan transportasi kota Solo? Ada beberapa yang bikin gue ngerasa bangga aja sih meski belum pernah naik. Sebut saja bus tingkat dan railbus. Adapula sepur kluthuk, kereta jaman dulu gitu deh. Tapi ya gue sih belum pernah naikin itu itu dan itu. Soalnya memang transportasi yang itu kebanyakan buat wisatawan saja.




5. Tempat nongkrong
Jujur sih tongkrongan asik di Solo gak banyak. Kalau tongkrongan alay sih ada, hahahaha.. Kalau gue sih seneng nongkrong di taman kota atau resto/cafe yang sepi senyap. Suasananya itu lho.. Solo damai banget. Memang ada dititik-titik tertentu yang masanya membludak gak karuan. Tapi selama ada tempat sepi dan ada toko buku, itu sudah cukup untuk mencintai kota ini. Hehehe..

6. Hijau
Sudah ada yang pernah masuk kampus gue? Universitas Sebelas Maret (UNS) ? Nah itu kampus semi hutan. Mau ngelirik kemanapun kita bakal ngeliat daun-daun seger, batang pohon besar dan kalau mata lo jeli ntar juga liat kadal dimana-mana. Lagi, sepanjang jalan Slamet riyadi paling gue suka. Asik banget kecuali depan Grand Mall (biasanya macet dikit). Saat ini kota Solo masih terus mengembangkan sistem kota hijau. Back to the jungle..
7. Tempat wisata
Solo punya apa ya buat wisata? Museum purba, museum batik, atau Keraton. Nah kan kota lain selain Solo dan Jogja gak punya keraton. Hehehe. Keraton solo ini sakral sob, kalau cewek masuk sini gak boleh pakai celanaa lho. Bukan telanjang! Kalo lo (cewek) kesana pakai jeans gitu ntar dipinjemin jarik. Sama musti beli apa ya namanya lupa, kayak yang dikalungin waktu wisuda gitu, harganya 15ribu pas gue dulu.

Kalau wisata yang rada alam-alam gitu.. Kita punya kebun binatang Jurug. Sebagai wisatawan yang baik sebaiknya tidak perlu kesana hahahaa.. Ah bercanda, tapi emang sih kalau dibandingin sama Gembira Loka Jogja udah kalah banget deh Jurug ini. Kalau mau yang seger-seger bisa tuh ke Tawangmangu, ada Grojogan Sewu (Air terjun seribu). Lihat-lihat candi juga bisa lho didaerah sana. Atau pantai, ada di daerah Wonogiri namanya Pantai Nampu. Nggak masuk Solo juga sih, tapi masih masuk eks-karisidenan Surakarta kok, jadi ya gak jauh-jauh banget laah.

Baca juga: Tentang Pantai Hingga Gunung di Solo

Pantai Nampu
Oke, gitu aja deh ya ulasan gue tentang kota Solo dari sudut pandang pribadi. Semoga memberi informasi yang bermanfaat.

Update: Tulisan ini menurut pengamatan penulis pada tahun 2013. Sejak saat itu kota Solo terus mengalami perubahan sehingga beberapa ulasan dalam tulisan ini ada yang tidak terwakili di masa sekarang.

Ilham Bachtiar

Blogger kalang kabut yang doyan menulis tentang film. Meski tutur lisannya kurang terjaga, tapi orangnya total berkharisma. Terima usikan di ilhambachtiar25@gmail.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah sejujur-jujurnya. Sebab menjadi diri sendiri tanpa rasa sungkan adalah sebaik-baik sandiwara.