Pages

Film Dalam Negeri Layak Dicintai


Bagi saya saat ini perfilman Indonesia benar-benar memiliki kualitas yang lebih tinggi daripada film-film yang disuguhkan tahun-tahun lalu. Jika saat ini anda masih bilang kalau semua film Indonesia itu sampah artinya anda sangat kudet!

Banyak yang sepakat jika The Raid adalah film yang berkelas Internasional. Banyak pula yang sependapat jika 5 CM adalah film yang berlevel tinggi di dalam negeri. Dan tentu saja banyak yang mengakui bahwasannya Comic 8 adalah film action-comedy terpaporit karya anak bangsa. Lalu, apakah karya-karya apik perfilman kita berhenti disitu?

Tidak!

Mari kita bergosip ria, saya ingin sedikit menguak kembali arus perfilman Indonesia di masa lalu. Kita tentunya mengetahui betapa busuknya film-film kita sebelum tahun 2012. Genre horor-sex menghiasi  daftar putar bioskop yang cuma menjadi panu diantara sajian film box office Hollywood. Pengalaman pertama saya nonton di bioskop kala itu saat SMP, saya dan teman-teman nonton Suster Ngesot. Bukan karna pengen, tapi karna memang gak ada pilihan lain yang meyakinkan. Setelah itu bermunculan secara membabibuta film-film horor lain yang mengusung materi sensualitas. Ditambah mengundang artis-artis bokep yang turut berkontribusi meskipun mereka tidak melakuan adegan sex beneran. Belum lagi film dramanya pun juga anjlok dan benar-benar membosankan. Masa-masa itulah negeri ini mengalami masa kegelapan dalam dunia perfilman, saya menyebutnya BENCINDOFISME (benci+indo+film+isme), paham yang menganut kebencian atas film-film Indonesia.


Namun masa-masa itu kini telah pudar. Dari waktu ke waktu film berkualitas mulai muncul, genre-nya pun semakin bervariasi. Bisa dibilang spirit itu muncul kala The Raid  mampu go internasional. Banyak kalangan semakin optimis akan perfilman indonesia yang bisa maju. Akhirnya para produser berlomba-lomba membuat film yang berkualitas. Bahkan artis luar negeri yang didatangan pun sudah bukan artis bokep lagi.

Surutnya masa BENCINDOFISME ini dapat dilihat dari pilihan genre selain horor-sex dan drama-sex; kita mengenal Java Heat, Pintu Terlarang, Philosopher, Modus Anomali, dan ada film balapan itu apa namanya? Lupa (sengaja gak googling biar natural hahahaha). Film horor pun sudah tidak semenjijikan dulu, kalau yang saya tonton beberapa bulan lalu ada SOLITAIRE. Bukan film yang mengumbar sensualitas tuh, film Solitaire lebih berkiblat ke arah horor Thailand. Saya rasa Rumah Gurita dan Danau Hitam juga bukan film esek-esek, tapi belum sempet nonton sih hehe. Adapun film olahraga juga gak kalah keren, saya saksi mata kekerenan film Garuda 19. Hati saya dibikin ngilu melihat kobaran semangat yang luar biasa. Meskipun eksekusi pertandingan bolanya masih cukup kasar, tapi setelah keluar dari bioskop saya benar-benar dalam kondisi mental yang penuh optimis. Berharap cabang olahraga lain juga diangkat jadi film.


 Film drama juga berubah. Kalau dulu kita mengenal judul Virgin, Kawin Kontrak, Mas Suka Masukin Aja, Akibat Pergaulan Bebas, Arisan Brondong, Istri Boongan dan sejenisnya, mereka masih mengusung sajian sensualitas. Meskipun fenomena pergaulan bebas memang sangat marak, tapi seolah-olah orang Indonesia ini cuman mikirin seeeex mulu. Bersyukur, karna saat ini cinema drama kita sudah semakin variatif. Seperti hadirnya Perahu Kertas, Malaikat Tanpa Sayap, eeeaaaakk film-nya Maudy Ayunda memang harus masuk shaf pertama huahahahaha. Juga ada drama-roman yang ringan seperti Refrain dan Remember When yang nggak ada unsur mesumnya sama sekali, sangat cocok disajikan untuk remaja (salut buat mbak Winna Effendi-author keduanya). Drama-komedi pun tak kalah positifnya setelah kemunculan Raditya Dika, film-filmnya sederhana dan jenaka. Hal ini membuktikan jika eksistensi perfilman Indonesia sudah tidak perlu lagi bergantung pada hal-hal yang berbau sensualitas dan sexualitas.

Desember 2014, adalah rekor dimana saya menyaksikan 3 film Indonesia di bioskop. Pertama film Kukejar Cinta ke Negeri Cina, film ini sungguh bermutu dan unik. KCKNC adalah film religi dimana kamu akan mendengar kata pisuhan legendaris Jawa :ASU: ditengah ceritanya. Hahahaha. Film yang mengangkat cinta dalam balutan agama islam yang disajikan dengan komedi ringan ini cocok untuk mereka yang muslim tapi gak pernah sholat dan cocok pula untuk mahasiswa yang gak lulus-lulus tapi sibuk mikirin cinta melulu. Hahahahaha..

Setelah itu saya menjadi saksi penayangan film Supernova yang epic banget. Ini kali pertama saya menyaksikan film Indonesia yang berbobot, gak main-main bobotnya berat banget seperti gajah –gajah pink temennya Rongrong dalam serial BoBo. Jika anda seorang pria dan bosan nonton film ini atau bahkan sampai tertidur di bioskop, silahkan pulang, nyalain laptop, buka youtube lalu search ‘Blues Clues’, nah itu tayangan yang pas untuk anda. Mengapa demikian? Secara kodrati laki-laki harus mengedepankan logika daripada perasaaan. Maka tayangan yang menuntut penontonnya untuk berpikir adalah suplemen sejati seorang pria.

Lalu yang baru saja saya tonton adalah Pendekar Tongat Emas. Film ini akan saya bahas dipostingan berikutnya. Sebab #PentongEMAS adalah film yang benar-benar fresh dan sungguh gemilang bagi alternatif pilihan tontonan dalam negeri. Saya rela nonton 2x demi film ini. Tapi tunggu dulu, ada satu lagi film Indo yang harus saya tonton dipenghujung tahun ini. Merry Riana, meski ada yang bilang filmnya terlalu lebay tapi bagi saya selama film itu jauh dari esek-esek ya baguslah.


Berikut adalah alasan saya menonton film Indonesia di bioskop:
1. Menghargai karya saudara se-tanah air.
2. Agar karya-karya mereka memperoleh untung.
3. Meningkatan popularitas mereka.
4. Agar para kreator film Indonesia terus antusias mengerjakan tontonan yang berkualitas.
5. Kalau masih ada film Indo yang esek-esek nggak usah ditonton biar mereka kalah rating dengan film yang positif, dengan begini balik lagi ke poin nomor 4.
6. Sukur-sukur kalau saya bisa ketemu sama salah satu pemeran atau sutradara filmnya di kesempatan yang tak terduga, kan bisa mbribik-mbribik sambil muji filmnya dan ngasih beberapa testimoni yang cerdas. Siapa tau kedepannya saya bisa dilibatkan dalam project film mereka. Jadi apa? Jadi penonton juga hahahahaha.

Sayangnya pertumbuhan positif tayangan layar lebar ini tidak dibarengi dengan tayangan televisi yang masih terjebak dalam zaman bencindofisme. Saya cuman tau dari berita di internet sih, karna saya sendiri sudah 3 tahun tidak menonton TV meski tinggal dirumah. Baru beberapa bulan ini TV saya diangkut ke tetangga karna gak guna juga dirumah.

Baiklah, sekian dulu tulisan saya mengenai dunia perfilman Indonesia. Jika ada yang tidak setuju silahkan saja, ini murni opini saya. Saya menyukai film lebih dari saya menyukai pacar, terbukti saya doyan ke bioskop sendirian. (Pacar ndasmu! 2,5 tahun jomblo ngaku-ngaku nduwe pacar) Hahahaha. Maklum je, zodiak aquarius + blood type AB, perpaduan menarik untuk pria penyendiri seperti saya (eh saya lebih suka menyebutnya ‘pengembara’). Nah jadi kalau saudara-saudara sekalian punya informasi kerjaan yang berhubungan dengan film kasih tau saya doong hahahahaha.
Oke gais, makasih ya sudah mampir di blog saya. Semoga sehat selaluuu... :)

Ilham Bachtiar

Blogger kalang kabut yang doyan menulis tentang film. Meski tutur lisannya kurang terjaga, tapi orangnya total berkharisma. Terima usikan di ilhambachtiar25@gmail.com

21 komentar:

  1. Wah, saya terlalu pemilih kalo mau nonton film indonesia. Dan saya sukanya nonton DVD bajakannya. Kalo nonton di bioskop, beser... :)

    BalasHapus
  2. Iya, gue pikir perfilman indonesia udah semakin membaik. Dan gue gak sabar pingin nonton merry riana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha itu udah tayang, berangkat sanah..hahahaha

      Hapus
  3. kecuali film horor, film indonesia memang patut untuk dicintai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih tepatnya 'kecuali film esek-esek' kalik gan.. film horor indo perlahan udah gak ngeproduksi yang norak-norak kok...

      Hapus
  4. Jujur aja gue dari dulu memang lebih suka film indo, dari dulu #BanggaBanget

    BalasHapus
    Balasan
    1. hari ini lihat kultwit-nya joko anwar gak bro?
      dia banyak ngebahas kenapa film indonesia pada tahun-tahun lalu bener-bener terpuruk. menurutnya, film indo dulu banyak yang cuma selevel FTV tapi dengan mudahnya lolos utk tayang di bioskop. tanpa adanya seleksi yang ketat, membuat film level kacang seperti horor-sex marak di list 'now playing' bioskop. TT....TT tapi ane salut sama lo yg bisa respect-in film indo termasuk genre horor-sex-libido-basah-mencuat-loyo

      Hapus
  5. Film layar lebar kita paling tidak sudah mulai "bersuara" di level Asia Tenggara, dapat menandingi film-film Singapura dan Thailand yang terkenal hebat. Bahkan Joe Taslim, pemain The Raid ikut jadi antagonis di film Fast & Furious 6. Jadi jika ditanya pendapat soal film layar lebar kita, gue akan menjadi orang pertama yang bersuara dan menjawab, "HEBAT!"

    Tapi kalo untuk sinetron, BIG NO. VERY BIG NO. Rasanya gak perlu dijabarkan lagi, deh. Intinya sinetron kita sudah kayak monopoli uang. Tidak berbobot sama sekali. Gak heran artis sinetron gak pernah ditawari main di film layar lebar, kecuali dari PH yang sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip bro. Tularkan terus optimisme perfilman indonesia.
      Saya masih sering mendengar orang-orang bilang 'apa sih bagusnya film indonesia?'.Sedih...

      Hapus
  6. sebenernya kualitasnya membaik, tapi ide ceritanya yg masih belum gitu berkembang.
    hanya segelintir yang pinter bkin ide cerita.
    ide cerita the raid tu keren memang.
    nah yg gtu2 harus dibanyakin di tanah air.
    kalo untuk pendekar tongkat emas, walau nggak keseluruhan menadopsi. tapi setiap melihat scene2 nya, gue jd inget avatar.

    skali lagi ide cerita yang penting. teknik pengambilan gambar dll. itu hanya pendukung. smga spendapat kta. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau roman-drama rasanya memang kurang berkembang. saya berharap indo mulai melirik genre detective, sci-fi dan supranatural hehehe..

      Hapus
  7. Setuju, film indonesia sekarang udah lebih baik kecuali yang horor, masih trauma gara-gara ga sengaja nonton film sampah yang judulnya keramas pake sampo oli atau apa gitu au ah lap. Tapi untuk nonton di bioskop, gue termasuk orang yang lebih suka donlot,gue ga masuk kriteria manusia yang rela antri di premiere film, entah sebagus apa film itu yang penting ga beli bajakan, laptop bobrok bisa-bisa hehe. Mungkin karena lebih banyak mengkonsumsi film-film Jepang (yang jaraaaang banget ada di bioskop indo) dan film2 dokumenter yang ga banyak disuka orang kebanyakan akibat temenan sama moviegoer yang notabene hipster. Untuk film2 Hollywood yang booming pun gitu. Oh ya, ada beberapa film yang diangkat dari novel biasanya rada bikin kecewa. Salah satunya adalah novel surealis yang menurut gue sendiri lebih crunchy dinikmati tanpa visualisasi, tapi imajinasi. Tapi itu opini gue doang hahaha. Over all, lebih lega karena film indo sekarang jauh melesat dalam hal berkualitas. Moga-moga makin baik dan ga ada film horor indonesia lagi. Kalo bisa sih, daripada bikin otak kotor..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya bersyukur di Solo ada platinum cineplex yg rajin nayangin film jepang hahaha.. Dan disini antri juga gak terlalu panjang :P
      Kalo saya banyak kecewa sama film yg diangkat dari game wahahahaha

      Hapus
  8. List film Indonesia lain yang bagus dan gak disebut di sini:
    1. Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (2013-2014)
    2. Moga Bunda Disayang Allah (belum nonton film nya tapi udah baca novel nya)
    3. 99 Cahaya Di Langit Eropa (2013-2014)
    4. Sokola Rimba (2013)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih banyak pula yang bagus kok gan :D
      kalau dilihat dari list yg kamu ajukkan, pasti cewek nih hahahaha. Dalam sudut pandang, kecenderungannya berbeda. Disini saya lebih banyak mengulas film bagus yang akhir-akhir ini saya tonton perkembangannya di bioskop :))

      Hapus
    2. Ooo..jadi baru akhir akhir ini nonton film nya?

      Hapus
    3. Dulu ane nonton via bajakan terus, merasa berdosa, nha baru 5 bulanan ini nontonnya di bioskop terus.. Jadi, iya, baru akhir-akhir ini ane nonton filmnya, lebih tepatnya yang gak bajakan

      Hapus
  9. wah saya kurang update perfilman Indonesia, ijin nyimak aja gan,
    salam kunjungan salam perkenalan

    BalasHapus
  10. Emang keren, tapi harus selektif juga. :))

    BalasHapus

Berkomentarlah sejujur-jujurnya. Sebab menjadi diri sendiri tanpa rasa sungkan adalah sebaik-baik sandiwara.