3 Agustus 2019

Film Mahasiswi Baru: Menolak Diskriminasi Usia


Umumnya, representasi orang lanjut usia (lansia) di dalam film Indonesia dihadirkan dalam tiga situasi. Yaitu sebagai orang bijaksana, orang kolot, dan sosok mistis.

Ketika memerankan karakter orang bijaksana, golongan lansia dianggap sudah khatam soal urusan kehidupan. Oleh karenanya, mereka seringkali muncul sebagai penasehat bagi karakter utama yang biasanya jauh lebih muda.

Jika sebagai orang kolot, kita bisa menemukan sosok lansia sebagai orang yang menyebalkan, berpikiran tertutup, dan keras kepala. Biasanya kelompok ini diberi peran untuk menyusahkan karakter utama atau bisa juga muncul sebagai pemicu tawa dengan menjadikan kekolotan mereka untuk diperolok.

Nah, yang terakhir adalah sosok lansia sebagai sosok mistis. Kita bisa dengan mudah menemukan sosok lansia sebagai ahli spiritual, dukun, bahkan hantu gentayangan. Dalam posisi ini, peran lansia bisa jadi pemecah masalah atau justru pusat dari segala masalah.

Dengan melihat peran-peran di atas, saya menyadari jika industri perfilman kita ternyata menyuburkan stigma terhadap golongan lansia. Bahwa lansia merupakan karakter yang rigrid sehingga peran yang muncul tidak banyak mengelaborasi sisi lain dari lansia.

Stigmatisasi tersebut seolah ingin menjauhkan jarak antara lansia dengan golongan muda. Misal, jika dalam sebuah produksi film terdapat anak muda yang gegabah, maka muncullah lansia yang bijaksana. Jika anak muda sebagai orang yang pintar, maka lansia harus kolot. Jika anak muda suka hura-hura, maka lansia harus taat agama. Jika anak muda acuh terhadap nilai-nilai tradisi, maka lansia harus menjaga nilai-nilai tersebut seperti yang biasa kita temui di film horor di mana sekelompok remaja diteror sosok gaib karena merusak benda-benda kramat.

Munculnya jarak seperti yang disebut di atas menjadi bermasalah karena konten yang disajikan mensigmatisasi golongan lansia di hadapan penonton yang mayoritas bukan lansia. Saya pernah melakukan penelitian sederhana soal ageisme (diskriminasi usia) yang kerap terjadi di media. Dalam wacana yang serupa itulah, menurut saya film-film di Indonesia masih kurang inklusif bagi lansia.

Representasi Lansia dalam Film Mahasiswi Baru


Istilah “lansia” yang merupakan akronim dari “lanjut usia” sebenarnya memiliki makna yang netral. Namun, stigmatisasi terhadap mereka membuat istilah lansia menuai kesan yang kurang baik. Lansia sering dilekatkan pada stereotip soal ketidakberdayaan, tidak menyenangkan, merepotkan, kasihan, dan lain sebagainya.

Namun, bagaimana jika stereotip tersebut disangkal oleh Monty Tiwa dalam film terbarunya?

Saya hampir tidak percaya bahwa ada film Indonesia yang menyelesaikan PR soal diskriminasi usia di industri perfilman kita. Film yang saya maksud adalah Mahasiswi Baru.

Film Mahasiswi Baru berkisah tentang seorang lansia yang ingin berkuliah di sebuah universitas dengan jurusan Ilmu Komunikasi. Orang ini kita kenali dengan nama Lastri (Widyawati). Di usianya yang senja, Lastri memulai kehidupan kampusnya dengan berbagai drama karena referensinya soal dunia perkuliahan masih tertinggal di era Orde Baru, mungkin.

Sosok Lastri sebagai lansia sekaligus mahasiswi baru, ternyata menimbulkan berbagai chaos di kampusnya. Lastri tidak sendiri. Ia ditemani oleh Dani (Morgan Oey), Sarah (Mikha Tambayong), Erfan (Umay Shahab), dan Reva (Sonia Alyssa).

Penggambaran Lastri di film Mahasiswi Baru menurut saya cukup menarik. Sebab, ia dipresentasikan sebagai lansia dengan kompleksitas seperti orang-orang pada umumnya. Lastri juga mengalami kasmaran, pertengkaran keluarga, perlawanan kehendak, kesedihan, rasa bersalah, dan lain sebagainya yang selama ini jarang disematkan pada karakter lansia.

Selain itu, film ini juga dimanfaatkan dengan baik sebagai sarana menyampaikan kritik sosial. Bocoran sedikit, ya, yaitu ketika Dekan Khoirul (Slamet Rahardjo) memarahi Erfan, begini: “Tahu apa kamu soal demokrasi? Beda pendapat dikit saja sudah main fisik.” Dyarrr.

Secara keseluruhan, Mahasiswi Baru merupakan film bergenre drama komedi yang patut kamu tonton di bulan ini. Jika kamu jarang notnon bareng orangtua, maka saya merekomendasikan film ini untuk kamu tonton bareng orangtua masing-masing karena film ini ramah bagi siapapun dengan usia berapapun.

Masih penasaran? Belum yakin? Silakan tonton dulu trailernya, ya.


Sumber video: Official MNCP Pictures

Kamu bisa menyaksikan film Mahasiswi Baru mulai 8 Agustus 2019 di bioksop termurah favoritmu. Komedinya tidak cringe, kok. Sepanjang film saya sangat menikmati dan bisa tertawa lepas. Sampai-sampai saya lupa menenggak air minum karena saking asyiknya mengikuti kisah Lastri.

Header: Photo by Huỳnh Đạt from Pexels

Tidak ada komentar:

Posting Komentar